Januari 07, 2014

KItab Bapa Moden Melayu : Bab 01 - Kami Takut Matang

Dah hampir 2 tahun 6 bulan aku membesarkan anak aku dan 3 bulan lebih anak perempuan aku, aku dapat belajar beberapa perkara yang aku rasa aku boleh sharekan dengan kau supaya kau lebih prepare dan tak terkejut dengan beberapa benda. Harap2 nya dapat mudahkan hidup kau sikit.

1. Jika kau rancang sesuatu untuk anak kau, buat seawal yang boleh

Benda simple macam nak ajar anak duduk stroller, nak ajar anak minum botol atau nak ajar anak duduk dalam car seat, benda2 ni seeloknya kau start awal sebelum akal anak kau dah mula pandai nak memilih. Semua benda ni kau kena ajar dan train dari awal. Kalau kau tunggu 3 bulan, 4 bulan dah anak kau, besar kemungkinan waktu tu dia dah pandai memilih dan dia akan pilih tak nak sebab selama ni mungkin dia rasa dah selesa duduk dalam pangkuan mak berbanding duduk dalam stroller.

Paling penting, kalau isteri kau breastfeeding, jangan tunggu anak kau dah sebulan,  2 bulan usianya  baru nak ajar botol sebab isteri kau nak kena pegi kerja nanti. Ajar minum botol lepas dia dah pandai minum breastfeeding dan bagi dia botol hari2 sampai dia pandai.

2. Rancanglah pembesaran anak dari awal lagi

Apa bezanya orang Melayu dengan orang Cina dalam hal ni adalah, orang Cina akan cuba hantar anak diorang ke tadika seawal usia 4 tahun. Orang Cina akan fikir nak terapkan aktiviti ko-kurikulum contohnya masuk kelas ballet, belajar main piano dan belajar main muzik dari umur diorang kecik lagi. Apa yang cuba diterapkan dekat sini adalah disiplin. Mentaliti orang Cina dalam bab anak ni senang...diorang akan spend duit tak kiralah berapa ribu pun untuk anak asalkan anak dia learn something useful.

Orang Melayu, kita gunakan apa yang kerajaan dah tetapkan dan kita ambik benda tu aje la dan kita ikut. Anak umur 6 tahun kena masuk tadika, anak 7 tahun masuk sekolah. Sebelum2 tu pada ibu bapa Melayu adalah waktu di mana anak-anak perlu main, belajar berkawan dan membesar. Kita tak pentingkan disiplin sangat sebab pada waktu ini, kanak-kanak harus diberikan kelonggaran kerana mereka masih budak2 lagi. Macam orang tua selalu kata," biarlah, dia kecik lagi tu.."

3. Kau tak perlu takut anak ramai sebab kita akan dapat catch up

Instinct kita sebelum ada anak adalah takut takleh handle anak nanti. Ramai yang hold off dulu. Lepas dah dapat sorang, rasa kepayahan dia, mula rasa takut nak tambah anak lagi sorang. Hold off dulu. Tengok orang lain anak 5-6 orang atau 13 orang, hati bertanya "macam mana la diorang ni handle anak seramai tu padahal aku seorang pun tak mampu nak handle.."

Semua tu memang satu perasaan normal. Tapi bila kau dah jadi mak bapak, kalau lah kau "ter-dapat" anak sorang lagi tanpa planning, mungkin sebab teknik pancut di luar tidak sempat dilakukan, jangan takut. Kau akan adapt. Kau akan berjaya. Jangan risau. Mesti boleh.

Even dalam bab financial pun Insya Allah boleh sebab aku tak tau macam mana nak cakap, tapi akan ada punyalah. Tuhan tolong bang benda2 camni. Ini beza kita dengan orang bukan Muslim ni, kita digalakkan anak ramai, bukan Muslim kontrol bilangan anak diorang. Sah2 la anak lebih ramai lagi baik.

4. Beli baju unisex untuk anak

Baby ni, bila dia lahir, pakaian dia tu sekejap2 aje pakai. Kau tengoklah dia punya membesar tu macam mana nanti, kau paham la. Beli baju yang kaler neutral. Putih, cream, hijau, biru muda adalah warna yang dua2 jantina boleh pakai. Baby ni bila dah sampai umur 2 tahun camtu dia akan slow down sket pembesaran dia dan waktu tu barulah kau beli baju eksklusif untuk diorang.

Selagi kau boleh recycle baju untuk anak kau dan adik2 dia nanti, recycle aje. Buat apa nak malu? Orang kutuk kau miskin pun tapi kalau yang kutuk kau dapat BR1M buat apa, kan? Jangan membazir hanya sebab nak melawakan anak. Seluar jeans dan kemeja baby yang cantik ni kau tau tak berapa harga dia? Lebih kurang samalah dengan harga baju mak bapak dia.

5. Jangan manjakan anak gila-gila

Kau tau apa tanda2 akhir zaman? Anak jadi tuan kepada mak bapak. Anak mintak itu, dia bagi. Anak mintak ini, dia bagi. Anak nak buat apa2 pun, dia bagi. Sebab sayangkan anak punya pasal.

Akan sampai satu masa bila anak kau dah besar, 4 tahun 5 tahun camtu, bila mak bapak akan jadi sangat menyampah dengan permintaan anak sebab dah melampau sangat. Waktu tu, kau takleh nak salahkan anak-anak kau sebab dah memang macam tu lah kau besarkan dia. Kau dah bagi semua yang dia nak, tiba2 satu hari, kau nak cut off semua benda tu macam tu aje? Confuse la budak2 tu.

Disiplinkan anak dari awal. Kalau tak perlu, cakap kat dia, tak perlu. Kalau dia menangis, biarkan...benda ni yang paling ramai mak bapak lemah sebab takut anak menangis. Biarkan! Kalau dia tau dengan menangis dia akan dapat benda yang dia nak, dia akan menangis untuk dapatkan benda tu. Orang kita ni anak masa kecik, manjakan habis2 an sehinggakan bila waktu nak perkenalkan disiplin dalam hidup diorang, semua tu terjadi tiba-tiba aje.

Macam mana nak disiplinkan anak kau solat kalau selama ni kau bagi aje dia pegi main kat playground bila2 masa dia mintak?

6. Kematangan anak sepatutnya tidak perlu mengikut garis panduan sesiapa

Ini, adalah pandangan aku yang paling tak masuk akal tapi, aku merasakan, ada logiknya kat sini. Kau tengok balik macam mana aturcara orang Melayu besarkan anak; dalam kepala kita dah tersimpan 0-2 tahun, dia buat apa. 2-5 buat apa. 6 tahun buat apa. 7-12 sekolah rendah. 13 ke 18 sekolah menengah...

Jadi apa yang kita buat adalah kita simpan expectation kita agar selari dengan garis panduan yang dah ditetapkan. "Anak aku sepatutnya boleh membaca pada umut sekian2, anak aku akan matang pada umur sekian2..." Apa yang aku nak sebut; kita membesarkan anak2 menggunakan template yang dah tersedia ada dan digunapakai oleh majoriti orang.

Masyarakat kita zaman sekarang dah terima sehingga umur seseorang itu 18, dia masih lagi belum matang, masih lagi mentah dan masih lagi boleh dikategorikan sebagai "anak hingusan." Bagaimana kalau aku cuba sanggah mentaliti tu dan aku katakan pada kau, benda tu sebenarnya tak perlu kau ikut dan anak kau boleh matang lebih awal berbanding "peringkat2" yang dah ditetapkan tu?

Jika kau nak anak kau matang lebih awal, apa masalahnya? Tak salah kan? Malah lebih bagus lagi kalau anak berumur 12 tahun lebih matang berbanding budak tingkatan 5? Tapi oleh kerana kita dididik supaya ikut peringkat2 yang dah ditetapkan ni, expectation kita pada anak2 kita sama aje macam orang lain. Kita semua membesarkan anak2 ikut acuan yang sama dan kita melahirkan orang yang sama aje level dia, melainkan special cases lah.

Tengok balik kisah anak yatim piatu yang terpaksa jadi mak dan ayah kepada adik2 dia. Kes-kes macam tu membuktikan sebenarnya kematangan akan dibentuk jika situasi tu memerlukan budak2 jadi matang. Selagi situasi tidak memerlukan kematangan, selagi itulah budak2 dibenarkan untuk jadi budak2, seperti mana yang berlaku dalam masyarakat kita sekarang.

Nenek kau kahwin umur berapa?

Kau akan jawab "itu semua kerana waktu itu masyarakat kita lain, sekarang ni lain.." jadi apa yang aku cuba cakapkan di sini adalah....corak pemikiran zaman sekarang ni, kita dibentuk menggunakan template2 tertentu, supaya tempoh kematangan kita datang lebih lambat. Lelaki disibukkan dengan video games atau pergi berclubbing, perempuan disibukkan dengan apa saja yang perempuan nak lah. Bila kita tak ada semua benda tu yang distract kita, apa jadi pada kita? Kita akan fokus kepada apa yang perlu.

Adakah aku salah kalau aku katakan, kita lambat matang kerana pelbagai distraction yang timbul membuatkan kita rasa rugi kalau kita jadi matang?

Aku dan generasi 80 an,90 an dan 2000 ni takut nak matang awal sebab lebih seronok jadi budak2, remaja dan budak muda. Sedangkan nenek kita, atuk kita, waktu diorang remaja diorang dah berani bina keluarga? Siapa lebih matang sebenarnya, mereka pada 16 tahun atau kita pada 16 tahun?

Itulah dia hujah yang menyokong pandangan aku yang sebenarnya, kematangan akan berlaku jika situasi tu memerlukan kita matang. Tapi oleh kerana tempoh matured kita dah tetapkan 18 tahun baru matang, jadi budak2 ni kita biarkan kekal sebegitu sebab kita tau apa yang kita buat tu norma semua orang.

Kau nak anak kau matang cepat? Silakan. Dalam agama sendiri dah ajar, apa yang kau nak anak kau jadi, itulah yang dia akan jadi. Kau nak ikut template orang lain atau kau nak gunakan template kau sendiri, terpulanglah kepada kau. Kau nak anak kau umur 3 tahun dah pandai kemas rumah? Boleh! Semua benda tu possible sebab otak diorang sangatlah cekap masa ni.

24 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

1st lagi...bosannya... >.<

Fazil Hamid berkata...

memang takot...sentiase rase tak cukup baik untuk anak-anak..rasa macam tak mampu beri yang terbaik..

Tanpa Nama berkata...

aku bapak yg malas. anak aku umur 2 tahun da pandai makan suap sendiri dan bawak pinggan letak dalam sinki. so aku buleh terus malas2 time anak makan. hahaha..

Tanpa Nama berkata...

Aku rasa org yg suka komen first ka second ka third ka atau 1st 2nd 3rd nih bodoh kuasa 3 la.. dah ko bukak blog org tuh hari2 mmg la ko komen lepas dia publish post... bodoh bin bangang...
tak membantu mencerdikkan org pun tp menambahkan kebangangan diri sendiri.. tolong la insaf weh manusia 1st 2nd 3rd..

Tanpa Nama berkata...

tak tau lak dgn memberi komen boleh buat org jadi cerdik kihkihkih

Tanpa Nama berkata...

tq matot.. sbb bg kesedaran pada aku sebagai ibu.. aku kecian tgk anak aku. baru umoq 2 tahun dah aku hantar ke taska untuk sekolah.. blajar.. umoq dia 1 tahun dah boleh makan sendiri,suap sendiri.. kadang2 aku rasa aku ni mak tak guna sbb aku ajaq anak aku berdikari semua sendiri.. tambahan pula aku sekarang ni tgh tunggu hari untuk bersalin.. aku pulak ibu yang bekerja.. lagi terasa sedih sebb masa utk aku dgn anak aku sangat singkat.. apa yg aku harapkan semoga anak aku paham apa yg aku lakukan suma ni adalah terbaik utk dia..

nazha anua berkata...

perkongsian yang baik dari pengalaman sendiri encik mantot..

sangat memberi pencerahan pada saya:-)

btw, mungkin yang terkejar2 1st tu jenis lamabt matang mungkin:-D hehe

Tanpa Nama berkata...

lebih baik kita cuba untuk mencari identiti sendiri dalam mengajar anak2 untuk2 bergerak atau melakaukan kerja sendiri.Didikan awal memang penting tapi tidak terlambat lah kalau kita nak mengubahnya sekarang,Belum cuba,belum tahu bukan

Tanpa Nama berkata...

lebih baik kita cuba untuk mencari identiti sendiri dalam mengajar anak2 untuk2 bergerak atau melakaukan kerja sendiri.Didikan awal memang penting tapi tidak terlambat lah kalau kita nak mengubahnya sekarang,Belum cuba,belum tahu bukan

Tanpa Nama berkata...

lebih baik kita cuba untuk mencari identiti sendiri dalam mengajar anak2 untuk2 bergerak atau melakaukan kerja sendiri.Didikan awal memang penting tapi tidak terlambat lah kalau kita nak mengubahnya sekarang,Belum cuba,belum tahu bukan

Tanpa Nama berkata...

lebih baik kita cuba untuk mencari identiti sendiri dalam mengajar anak2 untuk2 bergerak atau melakaukan kerja sendiri.Didikan awal memang penting tapi tidak terlambat lah kalau kita nak mengubahnya sekarang,Belum cuba,belum tahu bukan

Tanpa Nama berkata...

lebih baik kita cuba untuk mencari identiti sendiri dalam mengajar anak2 untuk2 bergerak atau melakaukan kerja sendiri.Didikan awal memang penting tapi tidak terlambat lah kalau kita nak mengubahnya sekarang,Belum cuba,belum tahu bukan

Tanpa Nama berkata...

anon ni aku tengok dah cam kanak2 ribena jer

DRshairah berkata...

aku cuba utk convince kan diri sendiri bahawa aku bukan lah tidak berbakat dlm mendidik anak (baru ada seorang anak yg berumur 2thn). point no 3 adalah sgt useful utk membantu aku gain confidence itu.. terima kasih!

Tanpa Nama berkata...

anak aku umur 6, 4, 2 dan 4 bln..
ank ke2 cpt matang berbanding ank 1st..ank 3rd lbh cpt matang banding ank 2nd & ank 4th lagi cpt banding 3rd

Tanpa Nama berkata...

Aku ada ada 1 jer dari dulu smpai skrg tak membesar, ntah lah tiap2 hari mkn and melantak...bila la nak besar anak tekak ni

Tanpa Nama berkata...

Pernah menonton satu dokumentari dari korea pada zaman sebelum kegilaan kpop bermula...ada sekeluarga anak ada 7 orang..yang paling tua umur masa tu dah masuk sekolah menengah rendah (12 tahun) dan yang paling muda setahun...mak ayah dia kerja berkebun sayur dan dorang ni duduk kat lereng bukit/gunung sebelah jeram sungai...oleh kerana nak uruskan kebun maka anak2 dia semua berdikari sendiri...termasuk la anak dia yang paling kecik tu dijaga oleh abang dia yang umur tiga tahun....anak dia yang tiga tahun tu la bawak adik dia pergi kencing berak suap makan bekal yang mak dia tinggalkan kat umah...berdua kat umah sebelah tu cerunam jeram air sungai...tapi budak tu mampu jaga adik dia sementara abang kakak yang lain pergi sekolah yang jauh dekat pekan...dan aku harap sangat ada waris aku yang leh diharap macam tu...tapi sadly zaman sekarang even aku try didik camtu kena stanby rotan kat tangan baru nak gerak hurmmm

Tanpa Nama berkata...

Kau doa anak tekak kau tu dapat kanser. Nanti besar lah ia

Azwan Zainal berkata...

item 3: aku dapat 4 anak dalam tempoh 3 tahun (solo/solo/twins).. dan modus operandi datang secara otometik.. bile orang kuar ayat "cner ko handle, aku sorang pun mengah".. jawapannya adalah, sebab sorang la jadi mengah, bagi jadi 3 4 orang, ilang la kemengahan itu.. hehehe

Tanpa Nama berkata...

Aku mula rasa nak bina keluarga time umur aku 19. Boyfriend aku time tu pun sama jugak. Tapi last2 tak ada jodoh. Aku jumpa boyfriend yang baru. Skrg umur aku 26. Bila aku buka topik, jawapan dia "awak ni suka desak saya". Maksud dia dia tak sedia dan dia tak pernah fikir perkara2 yg mantot sebut. Aku dah tawar hati. Umur pun meningkat. Jalan penyelesaian, aku ambil anak angkat dan aku latih dia dari awal. Alhamdulillah, bila kita ajar awal2, memang ada kesan. InsyaAllah, dia akan jadi manusia yang berdikari.

norinaomar berkata...

aku adik beradik 5 perempuan 1 lelaki..adik laki aku yang bongsu tu even umur dia dah 22 tahun sangat sangatlah tak matang.sebabnya parents aku treat dia macam budak kecik.aku yang tengok pun aku panas hati.sedangkan kami yg perempuan2 ni umur lepas spm dah sampai ke sabah srawak belajar n kerja, diorang tak risau pun.
aku takut sampai satu tahap, adik aku dah kawin pun masih pau duit kat parents aku siap di'bibik'kan lagi mak aku macam apa yg dia buat sekarang.aku nak penampor adik aku tu aku ni saiznya lagi kecik dari dialah pulak. hmmmm

Tanpa Nama berkata...

Aku setuju 110% apa yang hang leterkan ni mantot.

Tanpa Nama berkata...

idea aku lebih kurang ni la.

org kita trlalu rasa umo pencn haruslah 55,58,60 bla bla bla. awal pun 40 tahun. klu aku ckp umo pencen 30 tahun? berusaha sungguh2 sampai dpt pasif income stiap bulan, mesti ada org ckp golongan ni golongan pmalas nk mampus. hidup nk senang jer. padahal, klu pencen umo 30 tahun, baki hidup lepas tu ko boleh je guna untuk benda2 lain, contohnya berkebun tanpa paksaan, mendalami ilmu agama.. main dgn anak2.. tp org kita nii.. haih.. btw, aku br 27thn. tp dh ramai org sanggah. so aku mcm.. hurmm... idea kita hanya diterima bila kita buktikan jer. saja2 nk kuarkan idea mmg akan jd usul haram jela. lgpun mmg aku blum buktikan pun. aku br cakap jer. hahahaha

yg kedua, aku persoalkan apesal nk kawen mesti kena tggu abes bljr? jodoh ni dia x sampai selepas umur 25 tahun ke atas je bang. sukati doa la dia nk sampai umo 15 ke 16 ke.. tp sbb duk pikir 25 tahun plg awal boleh kawen la, byk maksiat dh berlaku. btw, member aku dh selamat menikah kat luar negara sbb ayah dia x kasi kawn pdhal dia ni budak pandai, bertudung labuh tp bapak konsrvatif. nasib laa.. aku tau dia matang n dia buat keptusan yg betul. dlm agama pun ajar jgn lewatkan klu ada org mminang anak perempuan kita.

haih..

Dini - berkata...

Buatlah yg terbaik, sekadar yg mampu sbg ibu bapa.Lambat laun anak2 akan faham juga.