Februari 17, 2017

Awkward Agama : Hidup Penuh Tak Puas Hati Yang Perlu Dipuas Hatikan


1. Apa yang kita tak puas hati?

2. Hidup kita ni, seolah hari-hari mencari apa benda yang boleh kita tak puas hati.

3. Kita mencari sasaran kemarahan dan berasa lega apabila ada seseorang yang boleh kita kritik secara berjemaah.

4. Minggu ni saja Fattah Amin, brader Valet Doa, brader ugut rogol pesaing kedai air, Shahnaaz Ahmad dan beberapa orang lagi, yang kurang bernasib baik.

5. Apa yang kita marahkan sangat? Bukannya beri kesan pada kita pun apa mereka buat.

6. "Habis tu kalau tak bagi kesan, diorang memperbodohkan orang lain Tot. Takkan nak biar, kena la lawan."

7. Masalahnya cara kita lawan tu tak betul dan kadangkala kita ni sebenarnya, tak tau apa-apa tapi oleh kerana ramai yang turut serta, kita pun turut serta.

8. Apa yang kita tak puas hati?

9. Satu contoh paling jelas adalah golongan Ustaz & Ustazah. Ada banyak lagi golongan seperti cikgu, polis, penjawat awam, pekerja asing dan lain-lain. Aku spesifikkan lagi, Ustaz Kazim. Senang.

10. Kenapa ramai menyampah dengan Ustaz Kazim? Bukan setakat menyampah, yang benci pun ada.

11. Jika difikirkan, kita bukannya ada sebab pun untuk benci dia. Mungkin kita tak suka dia gemar menyanyi, selalu keluar TV, dikatakan gila publisiti dan pelbagai lagi tohmahan.

12. Begitu juga geng yang tak suka Ustaz melawak. "Kuliah agama bukan rancangan komedi, menyampah aku dengan Ustaz tu."

13. Kita punya daya tahan menyampah, tak puas hati dan benci ni mudah sangat dijentik. Mudah. Ada masa, hanya sebab kawan kita tak suka, kita pun turut sama tak suka padahal kita tak kenal pun seseorang tu.

14. Aku bagi contoh aje Ustaz Kazim tu. Dulu, masa aku sesat, aku tengok mak aku duk layan dia. Aku cakap kat mak aku,"macam mana mak boleh suka Ustaz yang suka menyanyi-nyanyi ni mak?"

15. Mak aku kata seronok, sedap dengar. Aku tak faham apa yang mak aku suka.

16. Begitulah rapuhnya pandangan aku dulu dan aku nampak benda tu berlaku pada segelintir kita juga.

17. Latihlah diri kita buang perasaan menyampah dan benci tanpa sebab tu, perlahan-lahan. Buatlah sampai ke satu tahap di mana kita mampu doa yang baik-baik pada orang yang dah aniaya kita.

18. Kemudian kita akan sedar, kemarahan kita, kebencian kita tu, yang akan menyebabkan kita jadi marah, hangin dan naik darah, tak ada ubah apa-apa pun sebenarnya.

19. Kita rasa puas hati kerana dapat marah, yang berpunca daripada perasaan tak puas hati yang tak ada sebab musabab kita patut melibatkan diri. 

20. Macam mana hidup nak tenang kalau itu yang kita duk buat hari-hari?

Salam Jumaat!

Februari 14, 2017

Apa Rasanya Menyertai Tragedi Kemalangan 8 Buah Kereta dan Kita Kereta Nombor 4?


 1. Zaman aku dulu, aku tak pasti sekarang bagaimana, sistem pendidikan memandu agak caca merba. Kita belajar memandu dan kita hanya sekadar belajar memandu.

2. Ambil ujian, uji mata, tengok penerangan sikit, sedar-sedar dah dibagi kenderaan suruh cuba. Penekanan kepada aspek keselamatan agak kurang.

3. Semenjak jadi ejen takaful dulu, jika aku berjumpa peserta takaful yang muda, selalunya mereka mesti tunggang motor dan sertai takaful kerana takut risiko apa yang terjadi. Aku fahamlah, aku pun bawa motor dulu. Jatuh tergolek tak pergi klinik atau hospital sebab tak ada duit, biasalah.

4. Memandu di Malaysia, tidak menyeronokkan. Ini semua kerana untuk perkara seperti aspek keselamatan dan memudahkan orang lain, kita tak dididik. Kena pandai-pandai ada kesedaran sendiri. Sayangnya, ramai sebenarnya kena didik, tapi tak mengaku perlu dididik.

5. Khasnya dalam bab jarak pemanduan selamat. Susah nak sedarkan orang kita ni yang cucuk angin tak cool. Cucuk angin ni, menyusahkan orang. Meh aku bisik sikit, anda rasa cool cucuk angin kereta depan, anda seorang aje rasa camtu bang. Orang lain memandang hina kau bang.

6. Kereta cilok kiri kanan juga tak cool, kerana anda membuatkan orang lain terpaksa brek. Bila kita terpaksa brek, orang belakang kena brek dan seterusnya itulah yang akan berturutan.

7. Masalah paling besar kenapa memandu di negara sendiri ni macam lahanat rasanya, adalah kerana kita tak faham anggarkan jarak antara kita dengan kereta depan.

8. Bila kita tak pandai, kita akan dekat dengan kereta depan dan hasilnya, emosi orang depan terganggu. Aku rasa, banyak masalah stress kita ni sebenarnya berpunca daripada perangai kita tu.

9. Ada kalanya, bila memandu, ada segelintir pemandu yang cara dia memandu tu, steady aje dan konsisten, cuba la ekor belakang dia, kita boleh rasa ketenangan dia tu lain macam. Rilek, tak marah-marah, tak ada tekanan untuk ke tepi, tak ada malaun nak high beam walaupun kita dah lebih 110km/j.

10. Cubalah memandu dengan berjarak.

11. Bukan untuk elak pelanggaran semata, tu manfaat besar dia la. Cara kita memandu tu bagi kesan psikologi kita juga. Bila kita berperangai macam jebon atas jalan hanya kerana kita rasa cool bawak kurang ajar ni, itu mencerminkan perangai kita juga.

12. Memang benar kata kawan aku, kita boleh belajar banyak benda mengenai seseorang dari cara dia memandu.

13. Jadi hari ni, aku kongsikan fakta berkenaan jarak yang diperlukan untuk berhenti, semoga bermanfaat.

14. Peserta takaful yang aku uruskan ramai yang ambil perlindungan kemalangan. Dalam banyak-banyak manfaat, ini la satu yang aku paling berat hati nak uruskan kalau terjadi. Jadi, bawaklah kenderaan kita dengan berhemah supaya kita tak langgar orang dan orang tak langgar kita.

15. Mati mengejut dengan mati beransur-ansur lain kesan dia pada yang orang yang kita tinggalkan ni bang.

Ejen Takaful Penyayang,
Mantot
018-3611628

Februari 13, 2017

Masyarakat Troli


i

Norman berjalan di sebuah kompleks membeli belah. Selepas penat berjalan, dia duduk makan bersama isterinya di kedai makan. Norman perasan sepasang suami isteri berpangkat pakcik berbandingnya yang berjalan dengan menolak troli kosong.

Melihatkan situasi itu, rasa simpati Norman membuak-buak. Dia merenung pakcik itu, yang nampaknya macam orang susah.

"Entah bagaimana mereka hendak meneruskan hidup? Dengan keadaan ekonomi sekarang ni, kerajaan yang kurang prihatin dan harga barangan yang tinggi, adakah cukup untuk rakyat pergi berjalan-jalan dan pulang dengan troli kosong? Perubahan terhadap kerajaan perlu dilakukan dan generasi terdahulu perlu berani berubah seperti anak muda," tulisnya di laman media sosial dan dia memuatnaik gambar pasangan tersebut yang sudah dikaburkan wajahnya.

ii

Uncle Johan dan Auntie Nina berjalan berpimpinan tangan. Walaupun penat hampir seharian berjalan, rasa penat mereka hilang kerana tahu, keesokannya anak cucu akan datang melawat.

Barang yang dibeli sudah memenuhi troli yang ditolak, jadi terpaksalah mereka singgah di kereta sebentar untuk mengosongkan troli, kerana rancangannya mahu meneruskan beli belah selepas solat.

Kehadiran orang ramai pada hari itu membuatkan troli menjadi rebutan ramai, apatah lagi dengan perangai orang Malaysia yang amat tidak gemar memulangkan troli-troli membeli belah ke tempatnya, menyukarkan pengguna mendapatkan troli.

Uncle Johan amat pelik, apabila dia melintasi kedai sebentar tadi, duduk sepasang suami isteri muda. Isterinya leka memandang telefon sementara suaminya pula tidak henti-henti memandang mereka berdua sambil menunjukkan riak simpati.

"Kawan anak aku kot?" fikir Uncle Johan.

Februari 10, 2017

Lelaki Ini Menjimatkan RM100 Sebulan Dengan Memboikot Tol Tapi Dia Tidak Sedar Dia Tua Di Jalanraya


Aku tak pernah nampak lagi orang buat perbandingan berapa kos yang anda tanggung kalau anda melalui tol dan tidak melalui tol. Kalau ada maaflah. Aku yang tak pernah nampak, bukan anda.

Kita selalu nampak orang berkata yang kalau tak suka bayar tol, lalulah jalan biasa. Geng lain pula duk kata bayar aje lah tol, jimatkan masa.

Ada dua hipotesis aku nak try-try acah-acah selidik hari ni;

i. Melalui jalan yang memerlukan pembayaran tol lebih menjimatkan penggunaan minyak

ii. Melalui jalan yang memerlukan pembayaran tol mempunyai perbezaan masa yang signifikan berbanding tidak membayar tol.

Untuk memudahkan perkiraan, kita gunakan purata penggunaan minyak 13.5km/l atau 7.4 liter per 100km. Ini aku ambik sebab aku tengok kebanyakan kereta kita memang mempunyai purata penggunaan minyak sedemikian.

Nak pakai EEV punya standard, rasanya tu tinggi sangat requirementnya. 5 liter per 100km atau 20km/liter. Tak banyak kereta kita layak tahap EEV ni.

Kita buang faktor jalan sesak dalam perkiraan. Ini semua perkiraan menggunakan jalan di mana keadaan trafik tak sesak. Kita ambik fakta berapa kos minyak yang digunakan. Oleh sebab aku tak tau tol berapa, aku guna kos minyak saja. Kemudian, pandai-pandai la agak. Yang perlu diingatkan, kos perjalanan 1km guna pengiraan ni sama dengan 17 sen. RM2.30/13.5km = 17 sen! Ingat!

Jalan yang dipilih? Ke KLCC dari Bangi, Rawang, Shah Alam dan Seremban. Kenapa 4 bandar ni di pilih? Kerana kita semua sedang berpindah keluar dari KL ke kawasan-kawasan ni.

Jelas? Jom kita bandingkan. Kalau kau boleh tolong tambahkan data perjalanan anda (sebab aku tak tau sangat berapa tol kena bayar) aku alu-alukan.

a.) Bangi ke KLCC
Jalan bertol terpantas - 27.5km 30 minit = Rm4.70
Jalan tidak bertol terpantas - 35.6km 1 jam 8 minit = RM6.05

Beza (Jarak, Kos Minyak, Masa)
+ 8.1km, + RM1.35, +38 minit

b.) Rawang ke KLCC
Jalan bertol terpantas - Tiada = RM4.95
Jalan tidak bertol terpantas - 29.1km 31 minit = Rm4.95

Beza (bertol - tidak betol)
Tiada perbezaan dapat dikira.

c.) Shah Alam ke KLCC
Jalan bertol terpantas - 30.8km 30 minit = RM5.24
Jalan tidak bertol terpantas - 50.3km 58 minit = RM8.55

Beza (Jarak, Kos Minyak, Masa)
+19.5km, +RM3.31,+28 minit

d.) Seremban ke KLCC
Jalan bertol terpantas - 66.1km 55 minit = RM11.24
Jalan tidak bertol terpantas - 71.4km 1 jam 45 minit = Rm12.14

Beza (Jarak, Kos Minyak, Masa)
+5.3km, +50 minit, +90 sen

Itulah dia anggaran kos minyak dan masa kita berulang alik saban hari. Harap dapat faham. Matematik asas aje tu, aku failed matematik tambahan. Sekarang dah dapat gambaran?

Perlu diingatkan, anggaran kos di atas hanyalah untuk perjalanan sehala. Kepada geng Seremban - KL hari-hari, aku tabik hormat. Anda memang kental sebab mampu/terpaksa belanja lebih RM20 minyak.

Apa yang aku cuba sampaikan?

Kerajaan jahat? Kerajaan buat tol untuk cekik darah? Ini semua Najib punya pasal? Atau kerajaan ni baik gila babi, terbaik, prihatin, bombastik, perlu kekal lagi 50 tahun? Tak tak tak.

Ini untuk membantu anda memudahkan anda buat keputusan dalam hidup anda. Anda nak kata Najib jahat ke, Najib ni jelmaan Hitler ke, anda katalah. Anda nak kata kerajaan tak guna, katalah. Bukan bagi kesan kat aku pun. Aku cuma nak jelaskan, memang berat hati kita ni bayar tol.

Tapi manalah tau, anda duk berat hati nak bayar tol punya pasal, rupa-rupanya kos minyak anda jauh lebih tinggi hanya sebab anda nak elak tol. Dah la masa perjalanan panjang bebenar. Berbeza banyak tu.

Aku dah bentang fakta ringkas aku ni. Apa kesimpulan anda, anda uruslah sendiri. Berbaloi atau tidak berbaloi, bayar tol untuk jimat masa dan mungkin juga penggunaan minyak, anda sahaja boleh tahu.

Terlalu banyak variabel nak kena diambil kira.

Kalau ada seseorang boleh buat sistem pengira kos perjalanan lengkap dengan berapa kos tol di negara kita dan pengguna siap boleh key-in sahaja kereta apa dia pakai untuk tahu nilai tahap efisien minyak, anda memang terbaik. Kalau dah ada, passkan la link.

Februari 09, 2017

Dilema Pengguna Produk Lokal vs Produk Luar

1. Perlukah diutamakan produk tempatan dahulu sebelum kita meninjau produk luar?

2. Itu adalah persoalan yang kerap kita hadapi setiap hari, sebenarnya.

3. Adakah dah cukup usaha kita menyokong produk lokal ataupun kita sebenarnya harus lihat perkara itu dari perspektif pembeli semata yakni pembeli hanya perlu memfokuskan pada apa yang dia patut dapat selepas membeli?

4. Berbaloikah beli Proton dan Perodua, kalau kereta jenama luar sama harganya tanpa cukai dikenakan pada kereta jenama luar?

5. Berbaloikah beli kartun keluaran studio dalam negara berharga RM45 ribu satu episod kalau syarikat boleh beli kartun Disney pada harga RM5000 satu episod?

6. Berbaloikah beli buku indie RM20 kalau kita boleh beli buku Chomsky pada harga hanya RM18?

7. Pada penghujungnya, nak tak nak, kita kena akui kita negara kecil. Pasaran kita terhad.

8. Kita lebih gemar mengimport atau kita nak usaha jadi pengeksport?

9. Nak jadi pengeksport, kena korbankan diri sokong produk tempatan yang perlu dibeli dengan harga lebih tinggi kerana pengeluar kita tak punya jaring pengedar seluruh dunia yang memungkinkan harga dikurangkan.

10. Nak jadi pengimport ni mudah aje. Asal ada duit. Tapi jadi end user aje lah. Bila kita jadi end user ni, kita mudah khayal. Tu lah yang berlaku pada segelintir orang kita sekarang.

11. Sokongan moral sahaja walaupun penting, pada produk lokal ni tak cukup. Duit kita kena keluar.

12. Benda ni perniagaan.

13. Sokongan moral tak boleh membantu dalam menstabilkan tahap kewangan syarikat setiap bulan, apatah lagi sokongan hanya dicanang-canang selepas sesebuah syarikat lokal itu mempunyai masalah yang besar.