Disember 18, 2013

Adakah Ada Anak Menteri Dikecualikan Dari PLKN? Jika Ada, Kerajaan Ini Perlu Ditukar

"Rakyat perlu ikut kursus PLKN kalau tak, boleh dipenjarakan!"

"Rakyat bolehlah guna jalan raya biasa kalau tak nak bayar tol."

"Rakyat perlu bayar cukai dan declare dengan LHDN kalau tak anda boleh disaman dan dipenjarakan."


Peraturan.......

Peraturan dicipta untuk create dan pantau sistem. Aku setuju ada peraturan walaupun M.Nasir kata "peraturan cipta kekalutan.."Aku cukup setuju ada kerajaan dan pelaksana undang2 tapi benda aku paling tak suka pasal peraturan ni adalah bila golongan penggubal undang2 sendiri cuba elak diri mereka dari terkawal dengan undang-undang yang diorang war-warkan bagus.

Aku pernah cerita satu masa dulu, aku meeting dengan orang2 PLKN sebab adalah beberapa perkara yang aku terlibat dengan diorang. Habis meeting borak2 dengan diorang ni (tak termasuk KP dan Setiausaha dialah, yang bos2 besar ni dah ciow) apa diorang borak kan? Diorang borak macam mana leganya anak diorang tak kena pegi PLKN tahun tu. Kau bayangkan aku duduk situ, baru jadi seorang bapak nak rasa macam mana? Kalau pengendali2 PLKN sendiri bersyukur anak dia tak kena pegi PLKN, kita orang biasa ni memang dalam bahaya la kan?

Ada kau jumpa anak menteri masa PLKN? Tolong bgtau aku. Aku tak tau. Aku dah tua.

Menteri boleh bergebang pasal sistem pendidikan negara yang dikatakan hebat, dinamik dan memang kalau ikut ayat diorang, terbaiklah dalam dunia, tapi berapa kerat menteri2 dan orang VIP ni yang hantar anak diorang masuk sekolah kebangsaan ni?

Isu pendidikan ni aku bangkitkan bukan sebab dia mampulah, dia berhak lah hantar international school...tapi apa yang persoalkan adalah, kalau menteri2 sendiri tak percaya dan tak berani nak hantar anak diorang sekolah biasa, apa contoh pemimpin yang cuba ditonjolkan kepada rakyat ni? Kau try jual sesuatu yang kau sendiri takut nak pakai...

Aku orang biasa. Kau pemimpin yang dah dilantik oleh 47% orang Malaysia untuk memimpin jadi aku terpaksa except kau jadi pemimpin aku. Tapi kalau kau sendiri tak mampu nak hantar anak kau belajar macam orang lain, apa mesejnya ni? Kalau kau boleh tangkap pelajar2 lepasan SPM yang cuba lari dari PLKN, tunjukkan kepada aku bukti yang semua anak menteri hadir kursus PLKN dan tidak ada pengecualian diberikan. Aku tau cabutan nama PLKN ni random pakai komputer tapi orang2 Jabatan Latihan Khidmat Negara, boleh tak tolong jawab....ada atau tidak tekanan menteri supaya anak2 dan sedara mara diorang tak kena?

Jika ada seorang dapat pengecualian sekalipun.....tolong, bubarkan PLKN sebab benda ni tak berfaedah dan tak fair. Nak create akta, pastikan sama rata.Undang2 dan peraturan takkan berfungsi dengan baik kalau ada golongan yang dikecualikan daripada mematuhinya.

Masalahnya, budaya UMNO ni memang suka benar menggalakkan orang ramai menggunakan kabel atau saluran jilat jubor VIP, jadi ramai Melayu yang berlumba-lumba nak jadi Pemimpin. Yang teruknya diorang jadi Pemimpin bukan sebab nak memimpin. Berebut nak dapat kesitimewaan. Nak dapat payung. Nak rasa special. Nak dapat pelepasan daripada undang2.

Kau mahu undi aku Najib? Kau mahu kekalkan Barisan Nasional sebagai kerajaan? Samakan taraf penegasan undang2 antara rakyat, menteri dan wakil rakyat serta semua orang. Tidak ada keistimewaan diberikan kepada anak dan saudara mara menteri. Tidak ada lagi jalan belakang anak VIP boleh masuk sekolah asrama penuh padahal dia sebenarnya tak layak. Aku dengar cerita, ada lah seorang VIP alumni Kolej Tunku Kursiah dah booking beberapa tempat untuk sedara mara dia. Anak Menteri kena pegi PLKN? Biar dia pegi. Jangan protect dia, jangan berikan dia layanan special siap ada bodyguard. Wajibkan semua Menteri2 kau, hantar anak ke sekolah kerajaan. No international school, no oversea school.

Itu lah dia cara nak yakinkan rakyat yang kau kerajaan yang betul2 bijak..buat dasar pendidikan tapi anak sendiri hantar luar negara belajar macam mana la nak paham berkesan atau tidak benda yang dia sendiri run tu? Biar diorang tau dari mulut anak diorang sendiri isu dan masalah sekolah2 kat Malaysia...Tengok lah sendiri..makin banyak yang dapat A sekarang ni...tapi, sad to say, berkualiti ke A dia tu? Yang genius, hantar luar negara, jadi pelacur...apa pasal aa? Fundamental tak kukuh ke?

Menteri pulak....kau kenalah walk the talk. Kau menggunakan title kau sebagai pemimpin tapi sebenarnya kau hanyalah seorang "pengarah." Arah rakyat buat itu. Buat ini. Ikut jalan ni kalau tak suka tol. Jangan makan ayam kalau ayam mahal. Jangan tukar kerajaan kalau tak suka kerajaan. Jangan pilih Pembangkang sebab harga barang naik semua dakyah pembangkang. Apa yang cuba ditunjukkan ni sebenarnya? Kalau benar harga barang naik itu semua omongan pembangkang....kenapa harga barang betul2 naik ni?

Pemimpin adalah orang yang inspire. Contoh. Idola. Template. Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang biarkan diri dia susah dahulu dan pastikan orang bawahan dia senang sebelum dia. Ini betul. Kau baca balik sejarah Islam, semua mengamalkan cara yang sama. Tapi zaman berubah dan zaman sekarang ni, pemimpin perlu kaya raya sebab kalau dia tak kaya raya dia takleh memimpin....kalau pemimpin Melayu Islam tak kaya, nanti habis ekonomi Malaysia dibolot oleh orang Cina DAP....

Habis rosak bangsa Melayu dari atas ke bawah. Melayu ramai berebut nak jadi somebody yang penting sehinggakan ramai antara kita, akhlak tolak tepi. Tikam belakang dalam politik ni seolah2 dah jadi keperluan. Politik, biasalah. Perlu cantas sorang dua untuk naik ke atas, halal  asalkan dapat memenuhi impian memegang jawatan, dari sekecil AJK atau sebesar Menteri. Tikam belakang ni satu cerita tapi bila dah tutup mulut salah laku kawan2 hanya sebab dia bagi benefit dekat kita, itu pun budaya Melayu yang aku sure akan jadi penyebab runtuhnya bangsa Melayu ni.

Yang buat tu semua tu orang Islam.
Malu bai.

.....................

Siapa Menteri yang inspire? Siapa menteri yang kau boleh aku kategorikan sebagai pemimpin dalam barisan kabinet? Sad to say, aku jawab tak ada....tapi ni pada aku la. Mungkin kau lain...

Menteri2 tu tidak dapat lari daripada pengaruh parti ketika membuat dasar. Kita tengok Menteri, kita nampak dia Menteri UMNO, Menteri MIC atau Menteri dari Borneo bawah BN (MCA tak ada). Aku tak nampak Menteri yang mewakili rakyat Malaysia secara keseluruhannya. Tak ada! Even KJ walaupun dia try hard nak jadi "suara rakyat" tapi maaflah KJ, kau still tak dapat lari dari bayangan kau adalah Ketua Pemuda UMNO yang dapat jadi Menteri.

Tapi at least kau try la....cuma, fucked up kan sistem politik kita ni kan? Kau takleh bantah langsung keputusan pucuk pimpinan tertinggi walaupun keputusan yang diorang buat salah atau kurang sesuai dan kau boleh dikenakan tindakan disiplin ikut perlembagaan parti. Bangang gila sistem ni sehingga membuatkan Menteri2 sendiri jadi Macai 24-7 dan tak dapat nak perjuangkan hak orang ramai (kalau dia nak.)

Dan inilah sebabnya kenapa kurangnya rasa hormat aku pada kerajaan dari awal millenium hinggalah sekarang. Kerajaan seolah-olah masih tidak boleh membezakan kepentingan parti dan kepentingan negara. Dah berapa tahun ni woi? Grow up la. "Pemimpin" masih lagi kebanyakannya adalah ahli politik yang cuba try2 memimpin. Karisma nya tak ada. Hujah nya bukan memberi inspirasi tapi menjatuhkan semangat orang ramai. Hujah seorang bisnesman yang nak jaga kepentingan korporat dan nak jaga kepentingan sesetengah golongan.

Bagaimana dengan sifat pemimpin sebenar?

Aku pun tak tau macam mana sifat pemimpin ni sebab selama aku hidup, aku tak pernah lagi jumpa pemimpin rakyat yang betul2 ikhlas nak memimpin tanpa ada agenda tersembunyi. Kalau ada pun, tak pernah lagi aku nampak dalam kerajaan pemerintah sepanjang aku hidup. Dulu aku ingatkan ada, tapi rupanya bila kaji2 dialah bapak buaya.

Macam mana rasanya "dipimpin"? Seronok ke?
Pada aku mungkin lagi seronok berbanding "diperintah."

26 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

FIRST :p

Tanpa Nama berkata...

bro..anak hisamuddin pun sekolah australia bro.. itu masa dia jadi meteri pendidikan.

bak kata yidding, pendidikan malaysia terbaik dan lebih baik dari us dan uk.

haha

cucoq berkata...

Anak khir toyo siap duduk penthouse dekat.melbourne dan skolah rendah di sana. La ni besaq dah kot

nazha anua berkata...

kartun tu agak tepat dengan situasi sekarang..

Yang selalu buat perkara betul, yang selalu bantah keputusan pemimpin yang salah, yang betul-betul ikhlas bekerja, yang tu lah yang kena cantas dulu..

inspirasi pemimpin? sebaik-baik pemimpin yang aku kagumi pasca Nabi Muhammad ialah Sultan Muhammad Al Fatih..sebaik-baik pemimpin yang memimpin sebaik-baik rakyat..

Tanpa Nama berkata...

Siapa Menteri yang inspire?
err..bung mokhtar?


hahahahhahahahahahahahahahahahahaahhahahahahahahahahahhahahahahahahahaha........
cukup inspire x?

hikari berkata...

inspire utk korang carik bini muda la..
inspire juge tu, dari tak ada kann..
hahaha..

Tanpa Nama berkata...

tot..ko terpaksa except atau accept ni?

Tanpa Nama berkata...

Maaf. Saya ada dengar PLKN sekarang wajib untuk semua student, tak ada cabutan nama rambang.

Ada orang yang boleh confirm. Tq.

Tanpa Nama berkata...

Tot, ko penah tengok cite Korea kat TV8 tak awal tahun ni tajuk City Hunter? Dalam cite tu si hero ni kantoikan menteri2 Korea. salah satu plot yang aku ingat, dia kantoikan anak menteri yang nak lari dari gi national service. plot yang lain plak dia kantoikan bekas menteri yang dapat projek bekalkan senjata untuk kementerian pertahanan dorang. kalau laaaaaa betul2 ada sorang yang berani buat mcm tu kat mesia ni..kalau laaaaaa

(ok..aku tau macam tersasar dari entry ko ni, tapi entry ko ni mengingatkan aku pasal cite tu)

Tanpa Nama berkata...

cakap je ;ebih ,padahal diri sendiri pun x aplikasikan apa yang dia kata suruh guna pengangkutan awam.Bullshit,dia sendiri pun guna kereta dgn siap kawalan polis.Adakah ini bullshit yang kau nak tunjukkan kat rakyat yang kau memeimipin hanya untuk kesenangan keluarga dan keturunan kau

Tanpa Nama berkata...

Menteri yang boleh inspire?Kalau bekas menteri boleh x?Papa aku cakap Tengku Razaleigh ja yang boleh pakai kalau dalam UMNO.Yang lain tu aku tengok hampeh ja TT TT.









p/s:trust me,Tengku Razaleigh ja yang boleh pakai bak kata Papa aku.

Tanpa Nama berkata...

aku orang kecil, engkau orang besar
kau ibarat gajah, ku hanya semut merah.....

Tanpa Nama berkata...

Rafizi ... hee hee

paijo fz berkata...

Anak mb negeri kelahiran kau sekolah kat mana agaknya?

Tanpa Nama berkata...

sebab tu kena kasik kalah BN...yang pegi bangang undi BN lagi pejadahnye... biar dorang lalu toll kena beratur, lalu jem...jangan anak bini semua lalu tol pakai escort, lalu toll free free, siap halau orang ketepi dengan muka polis macam taik palat.... bodoh la pengundi BN... bodoh macam macai

Tanpa Nama berkata...

salam sahabat

diam tak diam, mungkin hampir 4 tahun aku ikuti blog cursingmalay nie. jujurnya, banyak intipati yang positif aku terapkan dalam kehidupan seharian aku. sebagai contoh, benda yang paling simple aku praktikan,aku amalkan simpan balik troli yang aku pakai dimana-mana pasaraya aku pergi, kalau diimbas balik dari entry sahabat yang mengatakan, banyak peluang kerja dikaut oleh pekerja asing akibat sifat malas rakyat malaysia sendiri.dan banyak lagi sebenarnya. terima kasih banyak-banyak sahabat.

sejujurnya, aku lebih tertarik dengan entry bersifat nasihat dan juga idea menyelesaikan masalah kehidupan seharian, berbanding entry yang mengungkai permasalahan politik dan pentadbiran tidak listari pihak kerajaan, sebabnya, aku sebagai raykat mahrem belum mampu untuk perbetulkan kebodohan pemimpinan tersebut, peluang hanya sampai cuma sehari dalam 5 tahun, hari-hari yang lain, terpaksa lah aku kerah keringat sebaik mungkin di ibu kota KL.tapi aku tak sangkalkan entry-entry sebegitu juga membantu.

dan mungkin ini satu permintaan dari aku kepada sahabat, sebagai melayu muslim yang bakal akhiri zaman bujang pada minggu pertama tahun 2014. yang mana kita maklum tahun kenaikan harga semua keperluan asas kehidupan, terutamanya di ibu kota KL nie.

permintaan yang aku maksudkan, bolehkah cursingmalay dapat sedikit sebanyak dapat memberi nasihat, pandangan, idea yang berguna untuk dipraktikan mengharungi zaman awal perkahwinan, yang aku sendiri sedar, aku bakal menjadi pemimpin keluarga di masa yang sukar, dari segi aspek agama,sara hidup, nilai kehidupan, ekonomi keluarga dan sebagainya.

disebabkan aku bakal harungi fasa baru yang aku sendiri tidak tahu bagaimana dugaan, cubaan dia, diharap sahabat dapat kongsi sedikit dari pengalaman, atau apa-apa yang berguna untuk aku, malah juga pada mana-mana bakal pengantin baru.dari sekecil-kecil nasihat atau idea,hingga la sebesar-besarnya, insyallah aku cuba terapkan intipati tersebut.

akhir, aku dahulukan dengan terima kasih, moga Allah berkati hidup sahabat.

Db Cooper





Tanpa Nama berkata...

To Db Cooper... saya faham akan tujuan dan permintaan anda di atas tetapi trust me...bila anda memasuki akan rumahtangga tahun depan then ADA ANAK sendiri...pasti masa tu anda dapat rasakan banyak perkara yang Mantot bangkitkan pasal politik dan dasar kerajaan ini mesti ada kaitannya untuk masa hadapan anak anda nanti. Masa tulah..anda akan cuba sedaya mampu untuk elakkan anak anda dari terjebak..but akhirnya pasti anda akan akur bahawa selagi masih ada individu sendiri sanggup memilih pemimpin yang salah dan menjadi Macai, selagi tu lah ianya akan diwarisi...Dimudahkan cerita... Apa Yang Akan Berlaku Pada Masa Hadapan , Berpunca Pada Hari Ini. Apa yang pasti aku bukanlah Macai Mantot..hehehe...

Tanpa Nama berkata...

Yg aku tau skarang ni anak2 VIP dah start anak2 diorang ke private atau international.

Tapi masa zaman aku dulu, Anak najib, Nizar, dan beberapa anak menteri yg lain satu skolah dgn aku iaitu skolah kebangsaan. Masa tu skolah international mmg utk warga international saja. Skolah private plak tak membiak mcm skarang ni, dan result exam student skolah private ni tak menonjol (atau tak memberangsangkn?).

Zaman ni skolah kebangsaan memang pilihan semua level.

NowPhal berkata...

To DB Cooper,

Berwasatiah lah (ni bukan seruan wasatiah Najib na). Hidup biasa2 sudah. InSha Allah, rezeki Allah bagi. Tambah2 bila dah ikut Sunnah, ada la pintu yg dibuka nanti. Yg penting usaha. Jgn dok tidoq plak, pastu quote "ulat dalam batu pun buleh hidup"

Tanpa Nama berkata...

DBCooper. Ko mcm risaaaaau aje? Pdhal nak kawin, ko kenalah rasa happy :-) takyah risau sangat. Kalau bakal bini ko ok, jenis tak berkira, kerja dan boleh share semua benda, dan redha, hidup dalam kemampuan dan istiqamah, insyaallah hidup berkeluarga ko takkan teruk sangat. Ko kena experience dulu benda2 yg mantot tulis ni, baru ko rasa setuju dgn penulisan dia.
-MakSue

Tanpa Nama berkata...

pernah membaca sinar harian...sebab anak bini mukhriz mahathir tidak pindah ke kedah kerana kedah tiada sekolah antarabangsa....

Tanpa Nama berkata...

..if you tolerate this, your children will be next..

Aiman Zamir berkata...

Speak the truth !

Tanpa Nama berkata...

Setuju..
Tun Dr Mahathir mse lncrkn Look East Policy, dy hntar ank dy sbgai first batch ke Jepun walaupun time tu market grad from US/UK hot sbb nk ank dy b'jaya atau x melalui polisi ni..
Xde laa plak dy kalut nk hntar ank g UK/US mcm org lain..
Konklusinya, action is louder than speak!

Tanpa Nama berkata...

Anak raja pegi je plkn

Tanpa Nama berkata...

anak menteri xtau la plak..tpi anak yb nizar ada kt sekolah aku..xlh catch up yb keluarkan anak dia g sekolah harian biasa..