Mei 06, 2015

Cerita Pendek "Melayu Yang Berpotensi Tinggi"

"Kamil. Dah-dah la tu tengok porno. Aku tak selesa la."

Zikri mengeluh kepada teman sebiliknya. Kamil menjeling lalu matanya kembali menatap skrin telefonnya yang sedang terhidang porno gadis main dengan kuda jantan.

"Ustaz Zikri, nanti kejap lagi setel la..ye Ustaz!" kata Kamil.

"Ah ah ah ah!" Bunyi gadis Brazil itu dihenyak kuda liar tersebut berbunyi perlahan. Zikri mahu tidur. Matanya berat. Kerja tugasan baru sahaja disiapkan sebentar tadi seolah mengheret semua sisa tenaganya keluar. Tangannya menggeletar lapar tapi matanya menang, mahu terpejam.

"At least, perlahankanlah sikit..." pinta Zikri. "Pakai hedfon ke.."

Kamil bangun sambil berjalan dengan tidak selesa. Dia membuka almari lalu mengeluarkan earphone dari almarinya.

"Baru sekali dua pergi kelas agama dah ada hati nak jadi Ustaz...padahal, dialah dulu yang kaki porno inter racial.." fikir Kamil dalam hati. Kamil kembali berbaring sambil matanya tidak lekang dari skrin telefonnya.

Zikri memejamkan mata. Fikirannya melayang. Dia mengeluarkan telefon dan jejarinya menekan ikon Facebook. Dia membaca dua tiga status yang dipapar oleh rakan sekuliah mereka. Dalam kesamaran fikiran, Zikri menaip status.

"Ya Allah Ya Tuhanku. Aku cukup benci Syaitan. Jauhkanlah Syaitan dari bumi Malaysia ini. Tenangkanlah hidupku dalam sinarmu Ya Allah.."

Zikri memuatnaik status tersebut lalu matanya terpejam lena.

.........................

Tok tok tok!
Pintu bilik mereka diketuk.

Zikri membuka matanya. Waktu itu baru jam 4.30 pagi. Dia mengenakan baju tshirt dan kopiahnya diletakkan kemas di atas kepala. Kamil dah terlelap tetapi porno kudanya masih lagi berjalan kerana skrinnya masih lagi menyala. Entah round ke berapa tidak mahu Zikri tahu. Nasib earphone masih melekap di telinganya.

Tombol pintunya diputar. Tergamam Zikri apabila dua anggota polis ada di depan pintu bilik asrama mereka.

"Awak Zikri bin Hashim?" tanya anggota polis itu.

"Ya saya.." jawab Zikri, separa mamai.

"Tolong ikut kami ke balai. Ada laporan yang kami terima mengatakan yang awak telah bertindak menghasut orang ramai membenci institusi di-Raja kita," terang anggota polis tersebut.

"Tapi Tuan..bila pulak ni?" Zikri bertanya.

Anggota polis itu mengeluarkan telefonnya dan menunjukkan kepada Zikri satu halaman Facebook yang memaparkan status terbarunya."Ini betul awak tulis?" tanya anggota polis tersebut.

Mata Zikri terbuka luas.

"Ya Tuan...tapi, saya maksudkan, Syaitan...bukan Sultan, err......mungkin autocorrect yang tukarkan Tuan," terang Zikri.

"Takpe, itu semua kita cerita di balai. Hamid, masuk dan ambil telefon dia, sekali dengan laptop dia," arah anggota polis tersebut. Anggota polis bernama Hamid itupun melangkah masuk lalu mengambil telefon Zikri beserta laptopnya yang diletak di atas meja.

Kemudian dia menghampiri Kamil yang nyenyak tidur lalu mencapai telefonnya yang masih menyala.

"Sarjan! Budak ni layan porno main dengan kuda! Hahaha!" gelak Hamid bersama Sarjannya. Dia meletakkan kembali telefon pintar Kamil di atas tilam.

Sarjan tersebut memegang erat Zikri lalu mereka melangkah, diiringi oleh warden asrama mereka yang hanya mampu menggeleng-gelengkan kepala. "Budak-budak sekarang, memang pelik-pelik. Ada ke main dengan kuda pun dia nak tengok?"  kata Sarjan kepada warden asrama mereka.

Mereka melewati satu bilik lain yang pintunya bertampal poster anti GST.

"Ketuk bilik ni Mid, tegur diorang pasal poster tu...." arah Sarjan tersebut.

Hamid pun mengetuk pintu bilik itu.
Tok tok tok.

7 ulasan:

miss eimanhikmah berkata...

motif??? hahahah

Tanpa Nama berkata...

sah sel otak kau tak berhubung...udah-udah le meroyan macam mati bini...entah apa apa...ke kau nak mengaku kau suka bikin animal sex secara separa sedarnya? ceh! jahanam betul kau nih...pompuan punya ramai...kuda jugak yang kau tala! sialan...

Tanpa Nama berkata...

-Anon-
yg bersalahan dgn agama dibiarkan.
Yg bersalahan pasal negara dibanteras..

Tanpa Nama berkata...

auto correct yang berkata benar?

Plain Jane berkata...

deep

Tanpa Nama berkata...

Genuine malay. Punya panjang cerita, tang bab seks tu je dia dpt tangkap. Facepalm!

Adzhar Zandar berkata...

this comment patut jd top comment