August 20, 2014

Hisap Rokok Sambil Layan Bola Dekat Siaran Satelit Berbayar Sampai Ke Lewat Pagi Hingga Terlepas Subuh

1. Semalam, aku berjaga sampai pukul 2 lebih menyiapkan kerja.

2. Aku bajet nak tengok bola, ada Arsenal lawan Besiktas. Kerja pun dah boleh kata 90% siap, aku pun duduk la tercongok depan komputer sementara nak tunggu bola start 2.45 pagi.

3. Kemudian kepala otak aku terfikir, perlu ke aku tengok bola ni?

4. Sebelum ni, pada ketika aku masih lagi pelanggan Astro, hidup aku, revolve around jadual bola. Nak keluar? Kena pastikan bola tak ada. Nak bertolak balik, kena pastikan sampai sebelum match start.

5. Bola pagi pukul 3? Aku sanggup kunci alarm nak bangun.

6. Aku adalah antara jutaan orang yang sanggup tak potong Astro semata2 nak tengok bola punya pasal. Sanggup bayar dekat RM100 hanya untuk tengok TV Al-Hijrah, Buletin Utama, History Channel dan channel bola.

7. Sampai satu tahap aku rasa benda tu not worth it, aku potong Astro...dan aku bergantung dengan streaming channel untuk tengok bola. Gambar pecah2, siaran streaming tersangkut2, aku gagahkan. Mula2 memang rasa tak best.

8. Sehinggalah sampai ke satu tahap di mana aku sedar, jadual bola tak lagi membelenggu hidup aku.

9. Paling penting, aku tak lagi bad mood lepas Arsenal kalah bola.

10. Aku tak ikut pun World Cup hari tu, tengok mana yang kebetulan ada aje masa aku duduk depan komputer. (HyppTV tak ada siar World Cup..jadi aku join Unotelly World Cup Free Pass untuk layan hari tu)

11. Menonton bola adalah satu addiction.

12. Kau mesti ada kawan kau sorang dua yang kerja dia nak penumbuk orang aje kalau team dia kalah. Selalunya, ni tabiat penyokong Man U. Aku tak pasti kenapa.

13. Jadi, semalam, lagi 15 minit game nak start....aku duduk depan komputer dan berfikir, "kenapa perlu aku tengok bola? Kenapa perlu aku korbankan masa tidur aku untuk tengok sekumpulan budak2 muda kejar sebijik bola?"

14. Lalu aku masuk tidur. Aku tak pernah lagi ambik tindakan sedemikian sebelum ni melainkan aku penat teramat sangat.

15. Dan aku bangun dengan perasaan cukup tidur. Kau sendiri tau apa bezanya kau cukup tidur dan kau tak cukup tidur.

16. Aku dah berhenti merokok. Bulan depan cukup 2 tahun.

17. Aku tak sangka dengan memotong Astro, aku berjaya kurangkan ketagihan aku untuk tengok bola dan buatkan jadual hidup aku berkisar tentang bila game Arsenal live.

18. Kalau kau fikirkan betul2, rokok dan hak penyiaran bola adalah penyumbang utama kepada ekonomi kapitalis dunia...

19.  Dan dua2 benda tu berkait rapat.

20. Mana sah lepak kedai mamak minum teh tarik, tengok bola tak kena rokok sekotak dua, sepanjang match. Aku dulu, lepak tengok bola, setengah kotak 20 batang dah konfem habis.

21. Dan bila tengok, ada pihak yang membantah larangan merokok kat kawasan RnR masa cuti Raya hari tu....aku terfikir pulak;

22. "Eh, itu adalah sesuatu yang douchebag. Adakah aku se-douchebag itu dahulu membantah sesuatu yang sebenarnya sangat elok untuk faedah semua orang?"

23. Cuba kau kira berapa lama masa suami/boifren kau ambik untuk Fantasy Football musim yang baru start ni.

24. Jika kau rasa, bola dah jadi addiction pada kau sehingga mengganggu kau dalam jadual hidup, satu aje jalan dia. Potong Astro.


August 19, 2014

We Are All Nora Danish!



Kepada yang tak dapat baca apa yang ditulis, "....Nora Danish terperangkap dalam lif." Aku tak sangka, itu adalah berita yang sangat news worthy, layak dijadikan rolling text headline berita2 lain seperti Krisis MB Selangor, Perang Palestine Israel dan MH17 punya mangsa akan sampai Jumaat ni. Mungkin slow news day semalam di Bilik Berita RTM.

So, persoalannya, kibar bendera separuh tiang Hari Merdeka ni sebab simpati Nora Danish? Tak ada ke orang nak buat grafik "We Are All Nora Danish" ?

Hahaha. Harap jangan sampai ada yang ajak boikot Lego. Anak aku main Lego hari2. Aku takut basikal dia kena pecah dengan samseng.

August 18, 2014

10 Tanda Anda Sedang Bekerja di Tempat Yang Berhantu

1. Mesyuarat yang agendanya untuk memutuskan bila mesyuarat seterusnya

Sepanjang aku dah kerja dari 2004, sampai la sekarang, mesyuarat yang aku rasa bermakna, adalah mesyuarat bila aku kerja sebagai animator dulu. Sebab kitorang tau, deadline singkat, jadi meeting pun straight to the point. Tak ada nak gaduh2, tak ada nak tunjuk kuasa, tak ada nak menegakkan benang yang basah kuyup.

Tapi bila aku bekerja di satu company ni dan aku dipromote jadi "leader" "manager" or whatever yang diorang lantik, aku mula menyedari, meeting2 yang aku sertai, adalah meeting2 yang agendanya adalah untuk decide, meeting selepas itu bila dan di mana?  Aku tak marah sangat kena sertai meeting, tapi bila masa menunggu meeting tu mula dah mengakibatkan aku terpaksa tinggalkan kerja2 yang bertangguh, aku give up.

2. Terlalu banyak politician cum manager

Kalau kau tengok apa yang terjadi dalam arena politik negara dan kau nampak benda tu seolah di-replicate balik dalam ofis kau, kau sedang dalam bahaya. Jadi selama ni aku sedaya upaya jadi invisible.

Tapi naluri manusia, dia takkan suka tengok kau senang, apatah lagi bila dia tau kau gaji lagi besar dari dia (ini sering berlaku) kau nak tak nak terlibat jugak dengan benda ni. Benda ni akan sangat obvious dalam sektor awam bila ada fresh grad baru habis degree masuk2 kerja gaji terus lagi tinggi dari orang2 senior yang dah bertahun kat Jabatan tersebut. Akan berlaku lah tikam belakang atau umpat mengumpat yang akan memaksa kau sama ada carik ally atau jadi lone ranger.

3. Orang atasan kau hanya tau bagi arahan

Siapa suka manager camtu? Tak ada orang suka. Kemudian apabila berlaku sesuatu yang menjadi konfrontasi, manager kau akan salahkan orang atas dia. Dan benda tu akan meleret2 ke atas sehingga sesuatu isu senyap dan hilang tanpa wujud sebarang konklusi atau tindakan. Aku rasa itu yang berlaku pada zaman pemerintahan Pak Lah dulu sehingga zaman Najib ni, gagasan Kerajaan memerlukan tranformasi.

Jika kau fikirkan, jika sesebuah kerajaan yang baru dilantik perlu melakukan transformasi dalam corak pentadbirannya, apa maksud sebenarnya? Itu adalah back handed slap yang menyatakan the previous management sangat lemah.

4. Isu wujud, kemudian di sapu bawah karpet

Aku dah nampak benda ni berlaku depan mata aku terlalu lama tapi dah nak buat camna, style management kat ex ofis aku aku. Tak ada kesinambungan langsung dari manager ke manager sebab tiap2 orang nak cop cara dia bekerja secara muktamad. Kau boleh nampak benda ni dalam sistem pendidikan negara kita, bila menteri2 pendidikan bertukar. Tiap2 orang nak tunjukkan idea dia the best sehingga mengakibatkan tak ada langsung pelaksanaan  satu fixed system yang sempurna.

Yang sakit adalah staff2 bawahan, golongan pelaksana.

5. Semua orang tak nak dipromoted

Honestly, aku akui, ex ofis aku adalah tempat di mana semua orang tak nak dapat promotion, melainkan kau betul2 gila kuasa atau kau terpaksa. Aku terpaksa. Oh, sori, aku dipaksa.

Apabila kau berada dalam environment office sedemikian, setiap hari kau akan fikir, "apa hala tuju aku sebenarnya ni? Takkanlah aku nak duduk sini tunggu gaji dan increment aje?" It will create a venomous environment yang membuatkan majoriti staff takut nak perform (sebab takut dapat promotion) dan yang naik jadi manager, adalah mereka2 yang nak rasa macam mana ada kuasa. Dan ini, adalah sesuatu yang sangat buruk dalam sesebuah pejabat kerana productivity takkan berkembang.

6. Semua yang dapat promotion, step down atau resign tak lama selepas promotion

Jika kau nampak benda ni berlaku dalam office kau, ketahuilah, ada something wrong mengenai syarikat di mana kau kerja.

7. Management yang selalu bertukar2 struktur dan orangnya

Dan apabila point nombor 6 berlaku, tiap2 tahun akan berlaku perubahan organisasi yang akan masa untuk settle down. Berapa cepat sesuatu organisasi tu boleh implement dengan betul? Pada aku, 3 bulan, paling lama, 6 bulan. Jika selepas 6 bulan dan organisasi tu nampak goyang dan perlu di-restructure balik, organisasi tu akan mula balik dari starting point.

A limbo.

Bila sesebuah environment tu dah tak sempat settle down dalam beberapa cycle re-structuring, falling out dan mismanagement akan berlaku. Percayalah cakap aku. Jika kau dah perasan benda ni berpusing2, it is time to get out of the sinking ship.

8. ....Tapi kau percaya kau boleh ubah structure tu sebab kau "The Chosen One"

Semua orang percaya dia The Chosen One dalam office dia. SEMUA ORANG. Semua orang nampak benda yang tak elok dalam office dia dan percaya yang jika dia dapat peluang, dia boleh betulkan benda2 tu. Semua orang nak basmi rasuah, tapi kenapa sampai sekarang gejala rasuah masih lagi berlaku?

Pada aku, sebab kadang2, kita ni berazam nak ubah sistem, tapi the system itself doesn't want to change. Jika rasuah make things work, it will work. Jika menipu pelanggan membawa keuntungan, kau melalak lah camna pun kau takkan boleh buat apa2.

9. Sebab semua itu bisnes.

Dan business hanya memandang profit. Tak banyak business kat Malaysia ni yang jaga halal haram dia. Apa yang aku nampak, as long as the business is going and the profit is coming, halal haram belakang kira. Especially syarikat2 besar.

Kita sebagai staff bawahan akan pandang kredibiliti kita, pegangan kita dan apa yang salah betul. Orang atasan kau bukan kira. Macam syarikat yang buat gores dan menang yang pasti menang, yang tolong jualnya siapa? Orang Melayu. Jika orang Melayu tu sendiri dapat pegang pegangan dia lagi kuat, siapa yang nak tolong laksana scam2 tu?

10. Tukang Komplen Bertransformasi Jadi Orang Yang Di-Komplennya

Kau pernah tak ada sorang dua officemate yang kerjanya hari2 adalah komplen pasal manager tapi kemudiannya bila dia naik jadi manager, dia sendiri buat benda yang sama macam apa yang dia duk komplen tu?

Pelik kan benda tu? Aku tak tau la apa ubat benda tu. Kau boleh nampak benda ni dalam kebanyakan organisasi. Kerajaan, swasta, awam, jabatan kecik, pejabat besar, multinasional dan bermacam lagilah.

Kau tau apa maksudnya ini? Office kau is a dead end.
Jika kau nak ada karier, di situ bukan tempatnya.

August 15, 2014

Image of The Day : OKU Bawak Superbike


Aku suka gambar ni.
Bukan senang kita boleh tengok OKU konvoi ramai2 naik superbike.
Hari2 naik wheelchair aje, boring jugak kan?

August 13, 2014

Undang-Undang Yang Tak Berapa Masuk Akal Perancis

1. Aku baru aje selesai menghabiskan filem "3 Days to Kill" lakonan Kevin Costner yang mengambil aku beberapa hari untuk dihabiskan. Jangan tengok filem ni, tak best.

2. Walaupun begitu, ada satu benda yang menarik mengenai filem ini adalah ia memberitahu aku pasal satu undang2 pelik di Perancis berkaitan illegal squatters atau "pemecah masuk rumah orang."

3. Di Perancis, terdapat satu akta yang melindungi orang2 yang memecah masuk ke rumah orang lain asalkan, dia dah pecah masuk rumah tu lebih dari 48 jam.

4. Ya. Jika kau masih tak percaya lagi...di Perancis, jika seseorang telah memecah masuk ke dalam rumah kau dan duduk di situ selama lebih 2 hari, kau tak boleh halau dia suka hati.

5. Kurang dari 2 hari? Kau boleh halau.

6. Tapi kalau kau pergi bercuti selama seminggu dan balik2 kau tengok ada orang homeless memecah masuk rumah kau dan buat macam rumah sendiri, kau takleh pukul dia atau halau dia.

7. Kau perlu ke mahkamah untuk dapat court order yang memerintahkan diorang keluar.

8. KAU MEMERLUKAN COURT ORDER UNTUK HALAU KELUAR SQUATTERS DARI RUMAH KAU SENDIRI!

9. Dan yang lebih memelikkan lagi, squatters ni boleh buat apa saja dekat rumah kau. Dia nak cat ke, nak pakai baju kau ke....

10. Jadi, kau ada dua choice....sama ada nak duduk sekali dengan dia atau kau yang pergi carik rumah lain.

11. Tapi yang jelas, selepas 48 jam...hak illegal squatters tu sama seperti orang yang telah menyewa premis tersebut.

12. Agak menarik bagaimana undang2 di negara lain dicipta, kan? Ini semua berlaku kerana harga rumah yang terlalu tinggi dan orang ramai tidak mampu membelinya, especially di Paris.

13. Adakah ada kemungkinan, kita akan sampai ke tahap di mana kita memerlukan undang2 seperti itu?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...