September 13, 2014

"Lie Witness News" Adalah Segment Terbaik Televisyen Yang Wujud Setakat Ni




Dalam dunia ni, ramai orang camni.
Berhati-hati.

September 12, 2014

3 Benda Menarik Yang Aku Jumpa Minggu Ni


Huk huk huk huk. Aku berminat nak beli...
tapi bila tengok ada perakataan unauthorized tu, aku tak berminat.


Dua orang pasangan suami isteri ni memang cukup dikenali ramai.
Aku hormat diorang ni tapi aku tak tau lah kenapa
aku mendapat vibe yang semacam aje dari design kat atas ni.

Double meaning punya vibe. Ke memang itu sebenarnya meaning dia?
"Horny dalam Iman?"

Bagus jugak sebenarnya horny dalam iman ni.


Kau jumpa banyak benda ditulis dalam tandas lelaki.
Selalunya benda2 berkaitan alat sulit wanita la.

Ada sesiapa yang terima tawaran dia tu? Aku harap ada. Susah payah dia
bawak marker pergi jamban dan tulis. Dah la tengah2 highway LEKAS tu.

Yang paling pelik, kau lelaki, kau tulis dekat pintu jamban lelaki...
kau ni, lelaki yang berada di jalan songsang ke?

Atau sebenarnya itu memang seorang perempuan yang menyelinap masuk
ke tandas lelaki hanya semata2 nak tulis benda tu kerana
"dah terlalu lama berharap" ?


September 11, 2014

Wanita Miskin Dipaksa Bersalin Normal, Wanita Kaya Memilih Bersalin Abnormal

Semalam, selepas membaca apa yang aku tulis, ada orang tanya dalam bahasa Inggeris "so, basically, are you stating the obvious or are you trying to give a solution?"

Aku cuba jawab dalam satu perbandingan mudah;

Seorang wanita yang miskin, jika dia ingin bersalin....dia akan ke hospital kerajaan. Apa saja yang terjadi pada dia, kaedah dia bersalin dan kat mana dia tinggal, semua dah ditetapkan pihak hospital. Bila hari bersalin, dia dipaksa untuk bersalin normal sebab doktor nampak yang dia boleh bersalin normal. Jadi menahan lah sakit dia setengah hari contraction dan akhirnya selepas azab menahan sakit bersalin, dia pun selamat melahirkan anak dia.

Seorang wanita kaya yang juga mengandung, dia mahu bersalin di hospital swasta. Dia pilih wad mana dia nak, dia pilih makanan apa yang dia akan makan. Pada satu hari hari, doktor pun datang bertanya,"puan, nak bersalin normal atau c-section?" Wanita tu pun yang memang dah mengharapkan nak bersalin c-section sebab nak sama tarikh lahir dengan dia, mintak c-section. Dia nak jaga bukaan vagina dia supaya terus ketat agar suami dia puas. Doktor pun setkan tarikh sekian2. Waktu di dewan bedah, doktor bertanya, nak epidural tak? Nak bius macam mana? Nak tidur ke nak sedar? Wanita itu pun menjawab dia nak separa sedar sebab dia nak tengok anak dia keluar dari perut. Akhirnya selamatlah wanita tersebut melahirkan anak dia pada hari yang sama tarikh lahirnya dengan dia dan yang lebih hebatnya, sama waktu dengan dia. Mungkin itu bonus daripada doktor tersebut.

So, apa point aku?

Ada masanya, jadi miskin lebih baik, berbanding jadi mampu tapi tak ada otak. Sebab orang yang mampu akan create macam2 benda yang dia rasa perlu dalam kepala otak dia, padahal, benda tu sebenarnya tak perlu.

Solusinya?

Dalam menjadi mak bapak zaman sekarang, kalau situasi tu tak memerlukan kau bedah perut kau, jangan bedah perut kau walaupun kau ditawarkan benda tu, hanya kerana kau mampu.

Sebab kalau kau yang volunteer diri kau kena potong, kau abnormal sebenarnya.

September 10, 2014

Siapa Yang Lebih Penting? Anak atau Kerja? Pilih Satu

Kau, sebagai mak bapak, kau suka ke jadual harian kau?

Kita punya culture kerja di Malaysia ni...aku cakap betul2, suck my ass punya level. Semua orang tak suka jadual kerja dia (kecuali beberapa kelompok) tapi semua orang terus hidup, patuh dan menurut sahaja kerana semuanya sudah "jadi sebegitu rupa jadi siapa kita nak ubah."

Jadual tipikal orang kita; priority first...kerja. Jadual kita berkisar mengenai kerja 9-5 kita.

Jadi kita create family kita punya timetable melalui jadual tu. Revolve our life around a schedule that is created by someone else. Ada masanya kita akan struggle, sebab sebagai mak bapak, banyak gila benda yang unexpected akan berlaku. Hantar anak gi klinik? Kena mintak kebenaran. Hantar anak pergi hospital? Kena mintak kebenaran. Nak hantar kereta pergi workshop? Kena mintak kebenaran.

Kita kata kita bebas...tapi kita tak sebenarnya bebas.

Sebab kita duduk dalam satu sistem di mana orang lain buat untuk kita, kita adjust hidup kita untuk itu, kemudian bila kita tak dapat nak follow the rules set, kita boleh dihukum.

Semuanya untuk duit.

Jadi, bila kita dah ada duit....kita mampu provide macam-macam. Tapi restrictions dari schedule kerja yang mengikat kau....membuatkan kau mampu provide macam2 tapi tak membolehkan kau buat macam2.

Bila kita mampu provide....tapi kita tak mampu buat, apa kita buat?

Kita mintak tolong orang lain....Kita outsourced.  Tapi aku tanya kau, sampai bila kita nak jadi mak bapak yang outsourcing ni? Sampai bila? Kau tak ada ke rasa nak betul2 hands on development anak kau?

Semua orang ada rasa camtu, kan? Tapi kenapa tak buat? "Ah Tot, kau cakap senang la. Kau cuba la duduk bandar dengan satu income dan anak 3 orang."

Tiap2 benda yang kau buat, ada benda lain kau kena korbankan. Kau nak duit banyak?  Ada banyak benda kau kena korbankan. Selalunya...time dengan anak lah. Semalam, ramai jugak la yang sebut "early development" untuk budak2 ni penting. Memang la penting. Aku akui. Tapi aku tanya kau balik," kenapa kau kena outsourced development anak kau yang kau katakan penting sangat tu, dekat orang lain?"

Tanya la diri sendiri satu soalan. Dalam early development stage ni....siapa individu yang paling penting dalam tumbesaran anak kau? Kau tau siapa. Tapi cuba kau kira, dalam satu hari, berapa lama anak kau spend masa dengan orang paling penting dalam hidup dia?

Jadi, kenapa kita perlu terus hidup ikut sistem yang sudah sedia ada ni yang kita sendiri pun tak suka? Budaya kerja kita memang berat sebelah. Tak balance life dengan work. Kalau work lawan dengan personal life, work menang, betul?

Aku tak kutuk kau. Tolong paham niat aku. Tapi selagi majoriti orang kita hanya menurut aje sistem yang kita sendiri tak suka ni, sampai bila2 pun benda ni akan berterusan dan anak kau, yang kau hope punya potential tinggi, punya masa depan cemerlang....satu hari nanti, dia akan terperangkap dalam cycle yang sama yang kau lalui.

Cycle "Kerja vs Personal Life = Kerja Menang."

Kau nak anak kau happy masa depan dia? Rujuk macam mana negara2 Scandinavia revolusikan education dan working culture diorang. Tengok macam mana beraninya diorang tukar mentaliti diorang (atas bantuan kerajaan jugak) supaya mak bapak mampu pentingkan anak-anak terlebih dahulu berbanding kerja.

Sebab apa yang kita buat hari-hari, suck gila kan? Tapi sampai sekarang aku tak nampak apa inisiatif kerajaan untuk imbangkan work life balance ni. Balik2 nak suruh ramaikan entrepreneur.....tapi, ramai jugak yang selesa makan gaji (not a bad thing aa). Takkanlah nak semua orang jadi entrepreneur. Kalau dah semua orang bukak syarikat sendiri...siapa nak jadi pekerja? Cuma, mana protection untuk pekerja dan counter culture yang mampu mewujudkan sistem yang lebih baik...especially untuk pekerja syarikat swasta?

Balik2 yang mengamalkan sistem yang healthy....MNC. MNC. MNC. Local?

Berapa jam sangat kau dapat jumpa anak kau? Berapa lama kau mampu spend dengan anak kau kalau setiap weekend kau terpaksa beratur panjang dekat pasaraya hanya kerana kau dan berjuta orang lain hidup dalam satu sistem yang sama yang membuatkan semua orang akan queue pada hari yang sama, pada waktu yang sama, pada detik yang sama, setiap mingu, setiap bulan, setiap tahun.

Hidup kau, penuh dengan buang masa untuk beratur tak?

Kalau kau sayang anak2 kau dan kau nak dia bahagia....kita kena mula tukar sistem hidup kita ni untuk diorang.

Sebab sistem sekarang....cyclenya dah jelas "kerja > balik > main dengan anak sekejap > dapat gaji > pegi shopping > bayar orang2 yang kita upah untuk outsource kan job kita sebagai mak ayah > kerja."

Semua orang selalu sebut, mak bapak kena berkorban untuk anak-anak. Tapi ramai yang tak sedar, legasi jadual "kerja nombor 1dalam hidup ni" bakal jatuh dekat anak dia jugak.

Ada aku salahkan kapitalis? Tak ada. Aku salahkan kita semua kerana kita cuba selesakan diri kita dalam satu sistem yang langsung tak menyelesakan diri kita. Pepatah menyebut, kalau takut dilambung ombak, jangan berumah ditepi pantai.

Majoriti orang kita, bukan setakat berebut buat rumah tepi pantai....malahan cuba bina benteng nak tahan ombak dengan harapan, rumah tu selamat.

Ini perubahan mental yang kau perlu lakukan. Evaluate diri kau...tanya diri kau sendiri, jujur dan ikhlas, "anak atau keluarga? Mana lebih penting?"

Tolonglah hentikan budaya gemar outsourcing kebanyakan tanggungjawab parents ni....sebab kalau makin ramai buat camtu, anak kau nanti akan buat benda yang sama dekat cucu kau. Cucu kau akan buat benda yang sama dekat cicit kau...

Dan orang kita akan terus dipaksa mementingkan kerja terlebih dahulu sebelum family. Kalau itu legasi yang kau nak anak ikut, terpulanglah. Tapi aku nak anak aku mampu jaga cucu aku tanpa perlu meletakkan kerjaya sebagai benda paling penting dalam hidup dia.

Mak bapak yang baya 30-an dan tahu apa yang aku maksudkan, ubahlah benda ni. Kalau kau naik jadi menteri, tolonglah, ubah benda ni. Bukan untuk kita, tapi untuk anak2 kita.

Kalau kau tak nak, teruslah bekerja lebih kuat. Sebab aku pasti...kos2 untuk kau outsource parenting responsibilities kau akan meningkat. Sampai satu masa nanti, akan ada masa di mana kau akan dikejutkan, apa2 yang kau mampu bayar sebelum ni...sudah jadi  tak mampu untuk kau.

Selagi ada orang sanggup bayar, selagi tu lah harga takkan turun dan standard harga, akan terus dinaikkan. Sebab itulah ada yang bayar RM4.90 untuk segelas teh o ais sekarang ni. Gila? Memang gila. Tapi ada orang beli. Siapa yang gila?

Atau mungkin, kita semua yang gila...kerana membayangkan "work life balance" itu wujud, padahal sebenarnya, ia langsung tak wujud dan hanya diwujudkan frasa itu supaya kita semua terus akur bawah telunjuk kapitalis? Argh..sudah. Aku dah kutuk kapitalis pulak.

ps - semalam ada orang komen pasal outsource ni. Bang, kita sependapat. 

September 09, 2014

"Doktor, Apakah Ubat Terbaik Untuk Menangani Masalah Terlalu Percayakan Apa-Apa Saja Yang Private Sector Pada Mak Bapak?"

Sebagai ibu bapa, semua orang nak yang terbaik untuk anak diorang. Betul, aku tak nafikan. Aku pun. Tapi kadang2 kalau kau teliti betul2, golongan mak bapak adalah golongan paling mudah untuk diekspoitasi. Satu, kita emosional apabila benda tu berkaitan dengan anak. Nombor dua, kita assume semua benda yang kita dah bayar lebih, adalah yang terbaik untuk anak kita.

Kau nak marah aku lepas ni? Marah lah. Aku percaya dengan apa aku tulis dan setiap apa yang aku tulis, akan ada orang suka dan ada orang marah. Nak buat camne? Kau takkan mampu puaskan hati semua orang.

Tapi aku nak korang bukak mata kau, buang segala prasangka buruk yang kau ada dekat aku dan fikir elok2 apa yang aku tulis ni. Aku pun macam kau, seorang bapak. Tapi aku tak suka bila aku rasa diri aku dieksploitasi....hanya kerana aku seorang yang peduli pasal anak aku.

Kau pun sepatutnya sama. Jangan mudah terjerat dengan wabak yang dinamakan "wabak sayangi
swasta" seperti yang telah menjerat terlalu banyak parents.

Apa itu wabak sayangi swasta?

Wabak sayang swasta adalah satu wabak di mana mak bapak akan berusaha sehinggakan dia sanggup tak berjumpa anak2 dia, untuk dapat duit, supaya anak dia dapat yang terbaik yang dia boleh bagi.

Tahap kronik wabak "sayangi swasta" ini adalah apabila ada mak bapak yang kerja kuat2 untuk bagi anak dia something sehingga dia tak sedar, jika dia tak kerja, dia boleh buat semua benda yang dia sanggup bayar tu. Jangan lupa, cikgu yang terbaik untuk anak2 bukannya "cikgu" tapi mak bapak sendiri.

Wabak sayangi swasta ini boleh dijumpai dalam 4 cabang perniagaan;

1. TV Swasta

"Aku perlu ada Astro kat rumah kerana anak aku perlu ada Tutor TV. Anak aku boleh tengok National Geographic. Anak aku boleh tengok itu, ini..bla bla bla.."

Itu alasan yang kita selalu dengar. TV Swasta bagus. Tanpa TV swasta anak tak belajar. Takde TV minda anak tak berkembang. Dulu kita boleh aje layan TV1,TV2 dan TV3 setiap hari, besar ok aje.

"Oh, apa dia, zaman dah berubah? Anak kena seiring dengan teknologi?"

Tu ada internet tu. Daripada kau bayar TV swasta bulan2, kau belikan anak kau laptop touchscreen satu, kau pasang internet kat rumah. Itu lagi seiring dengan teknologi. Tapi pastikan kau mampu pantau apa dia buat sebab porn amat mudah didapati sekarang ni.

2. Klinik/Hospital Swasta

Aku bagitau kau satu benda yang kau mungkin tak sedar....

Budak2 kecik ni, bila dia batuk atau selsema, kalau kau pegi klinik swasta, diorang akan bagi ventolin atau piriton (nama ubat dia). Ada jugak setengah doktor yang akan suggest kat kau supaya gaskan anak kau guna mask untuk "mencairkan kahak" dia.

Tapi kalau kau pergi klinik kerajaan, anak kau batuk ke selsema ke, diorang akan bagi paracetamol. Sebab itulah ada lawak,"kau pegi aje klinik kerajaan, kau sakitlah apa2 pun, kau akan dapat panadol."

Kau tau kenapa? Sebab budak2 bawah 2 tahun sebenarnya tak digalakkan untuk ambil ubat batuk dan selsema ni. Kenapa? Aku tak pasti tapi rasanya ada kaitan dengan asthma...dan World Health Organization kata jangan.

Doktor kat klinik swasta sedaya upaya akan push kau supaya ambik ubat batuk dan selsema. Aku dah try. Aku cakap aku datang nak cek up aje, aku tak nak ubat. Doktor tarik muka pelik dan kemudian try yakinkan aku yang dosage dia bagi tu ok....

Tapi kenapa klinik kerajaan takkan buat benda camtu? Bukan sebab diorang nak save cost kak. Tapi sebab benda tu sebenarnya not recommended tapi klinik swasta......diorang adalah entiti bisnes yang perlu jual ubat untuk sustain bisnes dia.

Jika anak kau batuk dan selsema tak kronik, janganlah bagi dia ubat batuk dan selsema ni. Biarkan aje dia batuk. Kesian? Memang kesian.

3. Sekolah Swasta

DALAM BANYAK2 PARENTS YANG AKU JUMPA, ORANG YANG PALING MENJENGKELKAN AKU ADALAH PARENTS2 YANG NAK ANAK DIA PERGI SEKOLAH SWASTA DAN KEMUDIAN DIA KUTUK SEKOLAH BIASA NI SEBAB DIA KATA TAK ADA KUALITI!

Aku tak tau la kenapa camtu. Seolah-olah dia lupa yang dia pun sebenarnya sekolah biasa aje dulu. Kau nak hantar anak kau sekolah swasta? Hantar lah. Tapi aku tak rasa kau perlu kondem sekolah biasa ni sebab pada kau, sekolah biasa ni murid2 dia hooligan dan cikgu2 dia pemalas.

Kalau cikgu2 kau pemalas, kau tak mampu jadi orang la mangkuk sebab dulu2 mana ada sekolah2 swasta ni dan kalau ada pun, orang biasa mana mampu nak hantar.

Cuma persoalan aku adalah, orang2 yang kata sekolah swasta ni bagus hanyalah tergolong ke dalam dua jenis;

a. Owner sekolah swasta ni
b. Mak bapak yang hantar anak sekolah swasta ni

Macam mana dia tau sekolah swasta ni bagus? Aku pun tak tau la. Mungkin dia assume2 sendiri sebab dia tengok anak dia pandai semacam aje.

Sampai satu masa nanti, adakah orang2 yang hantar anak ke sekolah swasta adalah orang2 kaya dan orang2 yang hantar anak ke public school ni orang susah belaka? Macam mana kita nak satukan masyarakat kalau dari awal lagi sistem persekolahan pun dah ada kasta sendiri?

Kalau kau adalah mak bapak yang hantar anak ke sekolah swasta kerana kau rasa sekolah biasa tak bagus, kau adalah seorang douchebag. F U. Obnoxious Douchebag.

4. Tadika Genius Swasta

Hehehe. Hari Sabtu hari tu, sekadar menguji bagaimana respon orang, aku persoalkan mengenai tadika2 genius yang tumbuh macam cendawan sekarang ni. Responnya? Menarik.

Aku pergi survey tadika2 tu sebenarnya. Ada 3 tempat aku pegi. Semuanya buat kat rumah kedai. Itu satu isu. Isu paling aku menyampah, pemilik tadika bangga menceritakan ramai mak bapak yang telefon bertanyakan mengenai progress anak diorang dan siap dia cerita ada mak bapak datang dan bagitau dia, apa expectation dia dekat anak dia.

Come on la mak bapak yang disebutkan tu.... anak kau umur 3 tahun, 4 tahun, kau dah letak expectation macam-macam.

Yang paling menyedihkan aku, bila memikirkan, mak bapak kena duduk berbincang dengan cikgu dia untuk tau perkembangan anak dia sendiri. Ini bukan level sekolah...ini level pra-pra-pra tadika. Dalam tempoh umur macam tu, jika kau perlu refer kepada orang lain mengenai perkembangan anak kau, aku rasa itu sesuatu yang tak sihatla.

Bukan kesepatutnya kau yang lebih tahu dan kau yang sepatutnya ajar benda2 tu. Bukan orang lain. Ini bukannya masuk bab akademik lagi. Semua mak bapak ada skill ajar anak time umur dia 6 tahun ke bawah.

Yang menariknya, macam mana pulak kalau expectation kau tak tercapai?

Antara benda aku paling menyampah dari survey aku adalah bermacam2 fees bullshit yang dikenakan. Computer fees? Science project fees? Little scientist fees? Fees untuk lawatan sambil belajar?  Tu tak kira lagi bulan yang tak hantar tapi kena bayar jugak. Total cost untuk hantar anak ke tadika2 genius ni....gila. RM600 untuk full day sebulan? Tak masuk overtime RM10 sejam? Kira balik total semua adalah dekat seribu sebulan.

Dah la jadual semuanya sampai 12.30. Siapa balik kerja 12.30 tengahari? Jika kau terpaksa mengular keluar dari tempat kerja hanya semata2 nak ambik anak kau, aku suggest kau refer majalah Solusi bulan lepas mengenai bab "keluar dari pejabat waktu pejabat tanpa kebenaran majikan."

Kalau dah dekat seribu, baik jaga sendiri anak. Tak payah risau benda buruk2 terjadi. Takde la risau anak kena culik ke masa pergi lawatan sambil belajar.

Semenjak dari hari aku survey tu, aku merasakan, tadika genius ni kebanyakannya aku rasa jual benda yang tak perlu. Cuma diorang dapat easy pass semua benda, sebab dikaitkan dengan "Islamic." Tapi sebagai seorang bapak, aku selalu bertanya dekat diri sendiri, "kenapala aku kena hire orang lain untuk ajar anak aku doa makan sedangkan aku mampu buat benda tu sendiri?"

...............

Aku tau kau mampu. Ramai orang kita dah mampu. Tapi walaupun kau mampu, jangan lah sampai kau biar diri kau dieksploitasi.

Sebab bisnes is bisnes. Kau ada duit...diorang nak duit kau. Jangan sampai kita lupa nilai value sesuatu hanya kerana kita terlalu mengidamkan apa yang kita nak.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...